Minggu, 05 Februari 2017

Aktivitas Manusia Dalam Memenuhi Kebutuhan





Alhamdulillah,  akhirnya saya kembali menulis di blog pribadi Teacher's Diary. Sudah lama saya tidak merawatnya. Walau kegiatan menulis tetap saya lakukan. Hanya tidak saya posting di sini.

Kali ini saya ingin menuliskan pengalaman tentang kebersamaan saya dengan mereka, Mereka yang merupakan sumber ide dalam menulisyang tiada habisnya. Siapa lagi kalau bukan perserta didik di mana saya mengajar. 

Kompetensi Dasar pada semester ke dua kelas 7 di awali dengan materi ekonomi. Materi yang berkaitan bagaimana aktivitas manusia dalam memenuhi kebutuhannya. Ada kelangkaan sebagai permasalahan ekonomi, ada tindakan ekonomi beserta  motif dan prinsip ekonomi di dalamnya,  alat dan pemuas kebutuhan manusia, serta hal-hal yang  berkenaan dengan kegiatan manusia di bidang ekonomi  diantaranya produksi, distribusi, dan konsumsi.

PERTEMUAN 1

Pada pertemuan awal pembelajaran KD ini ,  jujur saja belum menggunakan pendekatan saintific.atau pendekatan lainnnya, namun saya banyak menggunkan ceramah. karena saya berpikir peserta didik harus dinterpensi pemikirannnya tentang pembelajaran IPS sub ekonomi. bagaimana kaitan ekonomi dalam kehidupan sehari hari. serta baimana pula kaitan antara geografi, sosilogi, sejarah dan ekonomi.. Saya rasa metode ceramah bukan berati jelek. Apalagi untuk interpensi pemikiran dan memotivasi siswa belajar.Walaupun demikian sebisa mungkin dalam memberikan contoh, saya mengambil contoh yang memang ada dalam kehidupan mereka.

Prof Kosasih Djahiri pernah berkata bahwa, kalau kita menerangkan mengambil contoh yang ada dalam kehidupan sehari -hari siswa itu juga sudah Contekstual Teaching Leaning(CTL). Maka saat saya membahas kelangkaan maka pertanyaan saya sebagai pembuka kegiatan belajar adalah 
" Kalian tahu apa yang sekarang sedang mahal".
"Cabe bu" serentak mereka menjawab. 
" Mengapa Cabe mahal" tanya saya lagi.
saat saya bertanya itu, mereka saling bertanya dengan teman sebelahnya. dan salah seorang siswa berkata 
" Jarang bu cabenya". 

Dari tanya jawab tersebut kemudian saya menjelaskan itulah persoalan dalam ekonomi adalah kelangkaan. dan kelangkaan menjadikan barang kebutuhan menjadi mahal. oleh karena itu maka, manusia harus bekerja dalam memenuhi kebutuhan karena sebahagian besar kebutuhan manusia memerlukan pengorbanan. Untuk kata pengorbanan, saya katakan pada mereka artinya adalah tidak gratis alias harus membeli. dan kebutuhan yang tidak gratis ini kita katakan benda ekonomi.

Pertemuan ke dua
Pada pertemuan ke dua materinya macam-macam kebutuhan serta bagaimana manusia melakukan skala prioritas dan mengapa skala prioritas manusia dilakukan. 

Untuk materi ini saya menggunakan model Problem Base Learning. Peserta didik saya berikan masalah di mana mereka diberi daftar kebutuhan yang harus dipenuhi dengan uang yang saya berikan lebih kecil dari kebutuhan. kemudian kebutuhan yang mereka susun itu mana-mana yang mereka coret untuk tidak dipenuhi dengan alasannnya.

Selain mereka menyusun skala prioritas mereka juga menentukan kebutuhan yang mereka pilih termasuk kebutuhan primer, sekunder, tertier, jasmani, atau rohani, sekarang atau yang akan datang, caranya, dengan memberikan nama macam kebutuhan di samping nama kebutuhannnya. 


Pertemuan Ke 3
Pada Pertemuan Ke tiga, untuk lebih memahami mereka menngenai macam kebutuhan serta materi macam -macam alat pemuas kebutuhan manusia (Barang dalam hal ini) maka saya menggunakan metode Quantun Teaching dengan Prinsip TANDURNYA. yaitu Tandai, Alami, Namai, Demonstrasikan, Ulangi dan Rayakan. Caranya ?

saya tugaskan kepada mereka dengan kelompoknya membuat semacam pameran. mula-mula mereka tentukan atau tandai barng-barang yang termasuk kebutuhan primer, sekunder, tertier, jasmani, rohani, dan sebagainya. kemudian mereka pajang atau susun di meja mereka, selain macam kebutuhan juga mereka tentukan barang berdasarkan jenisnya barang bebas, barang ekonomi,barang komplementer, barang subtitusi serta lainnnya. juga dipajang di meja mereka dengan diberi nama. 

Barang-barang yang mereka pakai untuk di pajang adalah semua barang yang ada di kelas. sehingga ada yang dengan rela sepatunya dibuka untuk menunjukan kebutuhan primer, atau bekal nasi mereka turut dipajang untuk menunjukan macam kebutuhan primer  atau nama barang konsumsi. ada yang menarik saat mereka menentukan jenis barang mentah. mereka agak kesulitan, kemudian dengan kreatifnya mereka meminta ijin untuk memetik setangkai bunga sebagai contoh barang mentah. 

ada juga yang menggunkan bahan untuk melukis yang berupa serbuk sebagai contoh bahan produksi  kebetulan hari itu ada pelajaran Seni Budaya atau serutan untuk barang produksi. saat saya tanya kenapa serutan dijadikan contoh barang produksi? mereka menjawab karena serutan dapat digunakan menghasikan pinsil yang runcing. sebuah jawaban yang memang harus diapresiasi.  

setelah meja mereka penuh dengan demontrasi dari macam macam kebutuhan dan barang, mereka saling berkunjung ke tempat kelompok lainnnya. Untuk melihat serta saling memeriksa apakah yang dipamerkan oleh teman kelompok lainnnya benar.setelah tahap ini selesai mereka mempresentasikan hasil kunjungannnya. di sini yang menarik, kelompok yang kena kritik menanggapi dan memberikan argumen. Jawaban mereka yang salah dicata untuk bahan klarifikasi nantinya.

Tahap akhir, setelah klarifikasi untuk mengetahui sejauh mana pemahaman mereka,  saya tugaskan mereka untuk mengangkat barangnya ke atas saat saya menyebutkan sebuah macam barang atau kebutuhan. 













Kamis, 01 Desember 2016

GURU MENULIS ARTIKEL DAN BUKU (MATERI PADA WORKSHOP PENULISAN ARTIKEL DAN MENERBITKAN BUKU)

A.  Pendahuluan 
Saya adalah seorang guru, di sebuah daerah yang terkenal sebagai daerah  wisata. Cipanas. Karena itu berarti , setiap hari saya selalu bergaul dengan siswa,  baik di kelas maupun di luar kelas selain dengan rekan kerja tentunya.
Sebagai serang guru, sayapun tak lepas dengan segala rutinitas pekerjaan. Apakah itu membuat perencanaan mengajar, melaksanakan , menilai, memeriksa pekerjaan siswa, ataupun tugas tambahan lainnya semisal ekstrakurikuler dan tugas tambahan lainnnya. Selain mengajar, sekolah memberikan tugas tambahan sebagai bagian kurikulum dan mengelola Program LPMP yaitu PAMS. Sebuah Program Akselarasi Mutu Pendidikan.
Namun dengan semua aktivitas itu,  saya tidak melupakan  hobby atau kegemaran saya yaitu membaca dan menulis. Kegemaran yang saya tekuni sejak SMP. Yang kemudian ternyata,  kegemaran saya itu sangat berguna sekali dalam menunjang pekerjaan saya terutama dalam hal  Pengembangan diri. Apalagi sekarang,  pemerintah sedang menggalakan sebuah gerakan literasi.
Semua aktivitas tersebut , saya jadikan lahan ide saya untuk menulis. Apakah siswa, rekan, aktivitasnya, semuannya menjadikan sumber ide saya tidak pernah kering. Semua  ide itu saya tulis melalui blog, facebook yang kemudian semua tulisan itu saya pilih dan saya bukukan, dan buku pertama saya adalah “Mencoba menjadi  guru kreatif” dengan penerbit Peniti Media milik Thamrin Sonata

Ternyata kegiatan saya menulis  ini,  saya rasakan begitu dasyat mamfaatnya. Selain hobby saya tersalurkan. Saya jadi banyak mengenal orang yang berkecimpung dengan dunia penulisan. Ada Wijaya Kusuma yang akrab disebut om Jay tokoh guru sejuta ngeblog. Ada Namin AB tokoh Trainer motivasi, Dedy Dwitagama dan Idris Apandi Widyaswara dari LPMP yang juga sebagai trainer penulisan.

Dari Pak Idris Apandi inilah saya mendapatkan sebuah pengalaman baru yaitu menjadi pembicara di Workshop yang beliau adakan  “Menulis  Artikel dan Menerbitkan Buku” yang diselenggarakan oleh Yayasan Pendidikan Islam “DARUL QOMAR AL –MADANI”.

Beliau mengundang saya untuk berbagi pengalaman kepada peserta workshop bagaimana seorang guru yang sibuk  utamanya mengajar namun masih sempat menulis dan menceritakan bagaimana trik dan kedasyatan menulis yang saya rasakan, juga dapat dirasakan oleh yang lainnnya.Jadi kalau saat ini pemerintah menggalakkan budaya literasi di dunia pendidikan khususnya siswa dan guru, bagi saya bukan hal yang berat dan baru. Justru saya seperti mendapat teman-teman yang memiliki passion yang sama.

A.  Bermula dari Sebuah Impian 

Pengantar dari Penulis


Teacher`Diary“ adalah kumpulan  tulisan saya di Blog yang saya miliki. Tulisan itu saya bukukan karena saya berpikir kalau ingin membaca ulang saya harus membuka internet dan masuk  ke akun Blog. Ah rasanya ribet dan tidak praktis. Lalu muncul ide, tidak ada salahnya dikumpulkan dan saya jilid menjadi sebuah buku. Siapa tahu juga akan bermamfaat dan menginpirasi yang lain, terutama rekan guru.

“Buku” itulah impian saya. Walaupun seperti cita-cita yang sangat muluk.namun saya yakin tidak ada yang tidak mungkin di dunia ini, kalau Allah menghendaki jadi maka jadilah. Minimal buku itu saya sendiri yang mencetaknya, saya sendiri sebagai konsumennnya. Paling tidak sebagai bacaan kelak anak-anak dan cucu saya. Syukur- syukur ada rekan -rekan yang mau baca kalau tidak,  itupun minimal menjadi bacaan saya sendiri dan itulah salah satu cara  bagaimana saya mengisi hari -hari saya selain kegiatan yang rutinitas menjadi seorang guru, menjadi seorang mama dan tentunya menjadi seorang istri.

Terkadang muncul sebuah pertanyaan di dasar hati
Apakah pantas seorang wanita usia 51 masih sibuk dengan menulis di facebook atau di blog? Yang seharusnya sudah mulai mempersiapkan diri bagaimana menjadi manusia yang selallu beribadah kepada-NYA?
Dengan pertanyaan itu bukannnya saya menjadi berhenti menulis, namun pertanyaan itu menjadi teguran setiap saya menulis untuk berhubungan dengan Sang Khalik lebih baik lagi, dan masalah menulis agar tidak menjadi perbuatan yang sia sia, saya luruskan niat,  semoga tulisan-tulisan yang sangat sederhana ini bisa menginspirasi orang lain. Minimal anak dan siswa-siswa. Semoga Alllah mengampuni kesalahan-kesalahan saya

Saya yakin keinginan untuk menulis adalah anugerah yang diberikan Allah dan itu harus disyukuri, caranya dengan menulis sesuatu yang tidak keluar dari koridor nilai-nilai terutama nilai agama.  Bahan yang saya tulis adalah, yang akrab dengan saya yaitu keluarga ataupun siswa-siswa yang saya ajar. Merekalah inspirasi dan  ladang ide saya. Dan akhirnya,  saya bahagia, dengan kegiatan ini, dan lebih bahagia lagi ketika  membaca buku yang saya tulis sendiri.
                                Landbow, 14 Nopember 2013
                                        Jam . 8.55`

Itulah sepenggal impian yang saya tulis di halaman depan kumpulan tulisan saya yang saya print dan saya jilid sendiri. saat itu tahun 2013.  saya tidak membayangkan, kalau impian itu akan terwujud. namun Ternyata Allah memberikan sesuatu yang lebih dari impian saya di atas, bukan hanya buku yang berhasil saya wujudkan, namun lebih dari itu. Saya diminta untuk memberikan atau sharing pengalaman tentang kegiatan menulis sampai menghasilkan buku


B.  Catatan Harian 
        Sejak SMP saya memang memiliki kegemaran menulis. Menulis di buku catatan harian. Ternyata kesenangan ini terus berlanjut sampai saya menikah dan menjadi seorang guru. Kesibukan saya sebagai istri dan guru tidak menjadikan saya berhenti untuk menulis. Saya terus saja menulis hanya bedanya,  dulu saya menulis di catatan harian kini sesuai dengan perkembangan tehnologi informatika dan Komunikasi,  saya menulis di laptop yang kemudian setelah mengenal adanya media sosial semacam facebook, blog, tulisan saya beralih ke media sosial termasuk blog keroyokan KOMPASIANA

C.  Merekalah Ladang Ide Saya
        Mereka yang dimaksud adalah, keluarga, siswa, rekan-rekan kerja di mana saya bekerja. Mereka terutama siswa-siswa saya merupakan sumber tulisan yang tiada habisnya. Saya tulis apa yang saya dengar, saya lihat dan saya rasakan. Saya menulis apa yang memang saya kuasai dan saya pahami dan saya lakukan. Karena saya guru, maka kegiatan sekolah menjadi titik sentral tulisan saya. Oleh karena itu blog pribadi saya pun bernama “Teacher’s diary” dan “Catatan Bunda”.



D.  Tulisan Menginspirasi
        Walaupun saya memiliki keyakinan tulislah dari hati. Menulis apa yang dilihat, didengar dan dirasakan sekecil apapun,  namun saya membatasi diri dan ini merupakan etika yang saya kedepankan yaitu, saya tidak akan menulis yang mengandung semacam keluhan, rengekan apalagi masalah keluarga. Sebisa mugkin saya menulis dengan tujuan tulisan saya bisa menginspirasi. Minimal tulisan itu beraura positip,  sehingga tidak menjadikan saya menjadi lemah dan cengeng, namun menjadikan saya untuk lebih banyak bersyukur. Bersyukur setelah saya menulis dan membacanya karena Nikmat Allah yang tiada bisa kita hitung banyaknya. Seperti yang  pernah saya  tulis di salah satu tulisan
 ”Untuk itu kuluruskan niat menulis. Aku jadikan ini lahanku untuk bertafakur, untuk menghayati, merasakan, betapa Rahman dan Rahimnnya Allah, betapa Karunia Allah begitu besar, tak terhitung Nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?”.  

E.  Waktu-Waktu Menulis
Waktu-waktu yang biasanya saya menulis adalah dini hari. Saat saya setelah melaksanakan sholat malam. Ada memang yang mengAtakan “menulislah sebelum tidur”. Tetapi untuk saya,  menulis malam mata saya terasa capai dan badan juga lelah setelah seharian bekerja di sekolah dan dan juga di rumah. Olah karena itu waktu dini  adalah waktu di mana pkiran dan badan saya sudah segar kembali. Saat di mana suasana begitu hening, hanya sesekali terdengar bunyi tiang listrik dipukul oleh petugas ronda. saya ketik kata-demi kata di keybord dengan bantuan foto-foto yang saya hasilkan tadi siang di sekolah
Namun itu bukan merupakan sebuah hal yang baku. Saatnya saya memiliki ide dan ingin menulis ya menulis. Bilamana perlu menulis di mobil. Banyak tulisan saya yang saya tulis saat sedang berada di perjalanan, sehingga kemanapun  pergi tab tidak pernah ditinggalkan karena terkadang ide muncul begitu saja dan mendorong saya untuk menulis.

F.   Mengajar  dan  Tugas  Tambahan  Bukan  Halangan  Untuk  Menuis
        Saat ini di sekolah,  selain mengajar 24 jam juga menjabat sebagai Kurukulum dan koodinator kegiatan LPMP yang berupa Program Akselerasi Mutu Sekolah (PAMS), sehingga bisa dibayangkan bagaimana saya bisa menulis dan konsen kepada kedua kegiatan tersebut. Penulisan di satu sisi, tugas mengajar dan tugas tambahan di sisi lainnnya.  Namun berdasarkan pengalaman kegiatan tersebut justru mendukung satu sama lainnnya. Kegiatan-kegiatan tersebut menjadi ladang ide untuk menulis.
Mengajar contohnya. Banyak tulisan saya yang berkaitan dengan pembelajaran, saat ada siswa yang remedial, saat  pembagian kelompok, saat pembelajaran dengan penerapan beberapa metode. Itu semua bisa menjadi bahan tulisan. Tentunya saya tidak menulis di kelas. Cukup idenya saya foto, kemudian saya  tulis saat ada waktu senggang atau saat waktu pagi di mana biasa saya menulis. Oleh karena itu, ketika saya mengajar saya sering mengabadikannnya. Bertolak belakang dengan penggunaan sms dan telp yang sering tidak saya gunakan saat saya mengajar. Yang saya gunakan hanya aplikasi kamare di tab. Karena ide itu sering muncul tak terduga.
Begitupula dengan tugas tambahan lainnnyan. Sering kegiatan sekolah semacam  PAMS, Workshop, IHT menjadi bahan tulisan saya.

G.  Pentingnya Membaca  Bagi Seorang  Penulis
        Biasanya seseorang yang senang menulis itu berbanding lurus dengan kegemaran membaca. Rasanya mustahil seseorang yang senang menulis tapi tampa membaca. Pasti tulisannya kering tak bermakna, tak bertujuan dan tidak memuat hal-hal yang bisa diambil pelajaran oleh yang membacanya. Pasti tulisannnya hanya sebatas curhat dan melampiaskan emosi saja.
        Oleh karena itu. Minimal dalam satu bulan saya memaksakan untuk membeli satu . Alhamdulillah ada banyak buku yang saya miliki.  Diantaranya “Gurunya manusia” dan Guadian Angel karangan Munif Chatib, “Quantum teaching/ Learning” karangan Bobby Deporter dkk, “7 keajaiban Rejeki, percepatan Rezeki”, “13 wasiat terlarang”, “Hanya 2 Menit anda bisa tahu potensi rezaki anda”, “Magnet Rezeki”, yang kesemuanya karangan Ippo Santosa. Dan lima buah buku karangan Idris Apandi seperti “Revolusi Mental Berbasis Pendidikan Karakter”, “Saya Guru Saya Bisa Menulis”, “Membaca Ayat-ayat Kehidupan”, “Pendidikan Indonesia Mau Dibawa ke Mana?” Serta “Jalan Menuju Guru Mulia Guru Yang Berkarya”. Atau yang berbentuk novel semisal “Negeri 5 Menara” dan “Ranah tiga Warna” karangan A. Fuadi.  Untuk yang berbentuk Otobiografi semisal “Soeharto Pikiran, Ucapan, da Tindakan Saya” Serta lainnnya yang tidak mungkin saya sebutkan. Namun yang jelas karena saya seorang guru maka buku-buku yang saya miliki memang berbicara banyak tentang dunia penddidikan

H. Mengapa Saya Menulis
        Kalau saya ditanya mengapa saya menulis. Jawabannnya sederhana, karena saya senang. Dan lebih dari itu saya ingin menginspirasi orang lain tampa orang lain itu merasa digurui. oleh karena itu setiap ada pertanyaan apa impian saya, maka jawaban saya selalu ingin menginspirasi lewat tulisan (Buku) semoga saja ini menjadi ladang amal saya. Menjadi manusia yang bermamfaat. Oleh karena itu saat guru ngaji saya menginginkan kami menjadi pendakwah saya katakan,  saya ingin mengajak kebaikan melalui tulisan, karena kalau menjadi pendakwah rasanya berat sekali, mental saya belum siap.
        Melalui tulisan saya ingin menumpahkan rasa syukur saya seperti yang saya tulis dalam sebuah bagian tulisan saya 
“Untuk itu kuluruskan niat menulis. Aku jadikan ini lahanku untuk bertafakur, untuk menghayati, merasakan, betapa Rahman dan Rahimnnya Allah, betapa Karunia Allah begitu besar, tak terhitung Nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan”

I.   Mengembangkan Diri Melalui Pelatihan
Segala sesuatu itu harus kita pelajari. Dan kita latih. Itu saya sadari betul. Oleh karena itu begitu ada penawaran pelatihan yang diselenggarakan oleh Komunitas Sejuta Guru Ngeblog (KSGN) di tahun 2013 dengan nama Teacher Writing Camp tampa berpikir panjang saya mendaftar. Walaupun dengan biaya sendiri. Saya rasa mengapa saya harus pelit untuk mengembangkan diri. Walaupun mungkin ada yang berpikir ko mau maunya ikut pelatihan dengan biaya yang tidak sedikit, menulis lagi. Namun ternyata langkah yang saya ambil tepat. Dengan mengikuti pelatihan tersebut eksitensi diri mulai diperhatikan minimal oleh instansi dan lingkungan di mana saya mengajar.

Pelatihan penulisan ternyata yang saya rasakan berbeda dengan pelatihan semacam kurikulum. Terasa enjoy, penuh warna, bertemu dengan orang-orang yang memiliki Passion yang sama . Sehingga mengantarkan saya untuk mengikuti kembali pelatihan tersebut. Walaupun namanya sama namun pengalaman yang didapat berbeda. Dan yang utama lagi motivasi untuk selalu menulis dan menulis semakin menggelora dan inilah yang kemudian memotivasi saya untuk menulis buku
.
J.   Newsletter, Blog dan Facebook Media untuk menuangkan Tulisan

Media yang saya gunakan untuk menulis semacam Newsletter, Blog, dan Facebook. Media inilah yang menjadikan saya diakui eksitensinya bahwa saya suka menulis. Baik oleh sesama rekan mengajar di sekolah, pimpinan maupun oleh lainnnya. Khusus untuk Newsletter sepertinya sederhana Newsletter tapi bagi saya dengan saya menulis di Newsletter  semacam buletin ini mengantarkan saya bisa ke Singapura. Lho bisa ? bisa contohnya saya

K.  Network
Untuk lebih berkembang bidang yang saya tekuni,  saya harus masuk ke sebuah komunitas, komunitas yang sejalan dengan Passion saya,  harus bergaul dengan orang –orang yang se passion oleh karena itu saya mulai mengembangkan jalinan pertemanan dan hubungan (Network). Langkah yang saya ambil salah satunya saya mencoba menawarkan diri menjadi fasilitator untuk Pelatihan Guru Nge Blog #8 yang bertempat di SMPN 1 Cipanas.
Pelatihan yang diselenggarakan oleh KSGN ini dihadiri oleh sekitar 30 guru yang berasal dari sekitar Cianjur Cipanas, Cimahi, Bogor, Banjar. Dan bisa anda bayangan mamfaat apa yang bisa saya petik. Saya bisa bergaul dengan motivator –motivator penulisan, saya bisa menjalin silahturahmi dengan guru dari berbagai daerah.

L.   Selalu Menimba Ilmu
Kata siapa Menulis tidak memerlukan ilmu? Justru kita harus banyak menimba  ilmu bagaimana cara-cara menulis yang baik. Seperti yang saya tulis ini. Ini merupakan ilmu yang pernah saya dapat pada saat pengarang A Fuadi memperesentasikan bagaimana dia menulis. Beliau memulai presentasinya dengan 5 W 1 H. Dan ternyata saat saya praktekan ini sangat membantu. Tentunya dengan isi yang berbeda.

M. Menjajaki Kemampuan melalui Lomba

Ada nama kita di pengumuman pemenang lomba penulisan tentu sangat emazing dan suprise. Itulah yang saya rasakan. Itu berati tulisan sayaa diapresiasi oleh orang. Jadi untuk menjajagi sampai di mana kemampuan saya menulis, maka saya memutuskan untuk mengikuti lomba, saya mulai mempraktekan ilmu yang selama ini saya peroleh diantaranya menulislah dari hal yang sederhana, dari yang kecil, dari yang dilihat, dirasakan dan didengar.

N. Proses menjadi Buku
Akhirnya dengan proses yang dijalani saya bisa menghasilkan sebuah buku. Yang diawali dengan buku keroyokan dengan judul Guru Kreatif di era Digital yang mana dengan buku ini memotivasi untuk memiliki buku yang khusus karangan sendiri. Langkah yang saya ambil pertama-tama saya menginfentarisir tulisan yang ada diblog dan facebook yang banyak pembacanya. Kemudian setelah saya kumpulkan menjadi satu, saya hubungi penerbit indi.

O. Kedasyatan Menulis yang saya Dapat
Ternyata dengan menulis banyak kedasyatan yang saya dapatkan. Diantaranya
1.   Saya banyak menjalin silahturahmi dengan beberapa penulis
2.   Dengan saya menulis, sekolah di mana saya mengajar mempercayakan saya untuk menulis kegiatan LPMP dalam PAMS nya dalam bentuk Newsletter. Berawal dari sana, saya akhirnya dipercaya untuk mengkordinator PAMS yang akhirnya saat PAMS Ada kegiatan ke Singapura dan Batam saya juga ikut serta. Itu artinya secara langsung maupun tidak langsung akibat dari kegiatan menulis.
3.   Saya mengembangkan diri melalui jalur yang saya senangi. Hobby sambil mengembangkan  diri.
4. alhamduillah akhinya menjadi tamu pembicara pada worshop dan pelatihan. di bulan Desember ini sayapun diminta untuk pembicara pada Teacher Writing Camp sebagai tamu pembicara dari alumni 
5.   Terakhir saya berusaha mensyukuri apa yang diberikan oleh Allah.

Semoga apa yang saya paparkan bisa menjadi inspirasi dan motivasi kepada pembaca terutama yang memiliki karir yang sama sebagai GURU. sehingga muncul sebuah energi untuk terus menulis dan akhirnya memiliki buku karangan sendiri. Walaupun kesibukan sebagai pengajar yang kita tahu tidaklah ringan. Saya jadi ingat pesan Dr H Wakhudin dosen /humas UPI kepada kurang lebih dua ratus guru  peserta pelatihan jurnalistik tingkat propinsi 20 sampai dengan 22 Mei 2014 di Lembang Bandung yang mengatakan ‘GURU JADILAH PENULIS MABRUR”  saat memberikan presentasinya.

       










Sabtu, 11 Juni 2016

REVIEW BUKU KISAH HEBAT NABI MUHAMMAD SAW

Tulisan ini ikut sertakan dalam lomba blog Review Kisah Nabi Muhammad SAW

  • Judul : Kisah Hebat Nabi Muhammad SAW
  • Penulis : Astri Damayanti
  • Penerbit : Qibla, Buana Ilmu Populer, Kelompok  Gramadia
  • Tahun Terbit : 2016
  • Tebal Buku : v+ 265 halaman 
  • ISBN : 978-602-394-139-1
Buku dengan judul "Kisah Hebat Nabi Muhammad SAW", memperlihatkan kepiawaian penulisnya yang sudah tidak asing dalam hal penulisan. Terutama dalam penulisan buku anak. Penulis yang sehari-harinya sebagai ibu rumah tangga dan praktisi pendidikan serta memiliki  hobby jalan-jalan  dan menulis itu menunjukan,  betapa dunia tulis tentang anak adalah "santapannnya". sehingga gaya bahasa dan kata-katanya begitu sederhana dan singkat sesuia segmen yang menjadi sasarannnya. Anak-anak

. . 

Sebagai penulis, Astri Damayanti yang saya kenal menulis berbagai hal. Mulai dari panduan  bagaimana membuat pernak-pernik,catatan perjalanannya mengenai peninggalan-peninggalan budaya,  penulis buku cerita anak baik berupa cerita Fabel, cerita rakyat, dongeng sampai cerita dari manca negara. Kesemua rekam jejaknya dalam penulisan bisa kita lihat dari blog-blognya. Sehingga  akibat  rekam jejak dan pengalaman dalam penulisannnya,  Astri Damayantipun kerap dipanggil dalam membagi pengalamannnya. Tentu saja sekitar penulisan. 

Buku Kisah Hebat Nabi Muhammad SAW yang merupakan kumpulan dari 87 kisah ini,  diawali dengan kisah Nabi Muhammad dari sisi sebagai manusia yang memiliki rasa humor.yaitu melalui percakapan Nabi dengan seorang nenek yang bertanya apakah di Surga kelak ada nenenk-nenek. yang dijawab oleh Nabi tidak ada. sehingga nenek itu bersedih. kemudian berubah gembira setelah dijelaskan oleh Nabi bahwa   nanti nenek -nenek yang taat kelak bila disurga akan berubah menjadi muda lagi.

Pada halaman-halaman selanjutnya ada cerita mengenai hal-hal yang berkenaan dengan Aqidah semisal Pedang Datsur, laki-laki terbelenggu, Menteri Yang Cerdik,  Nabi Daniel dan Singa, dan kenudian di beberapa halaman lainnnya ada kisah  dari nabi selain Nabi Muhammad.Seperti, kisah Nabi Yusuf, Nabi Isa dan nabi-nabi lainnnya serta para sahabat Nabi. Oleh karena itu .memang buku ini tidak hanya berkisah tentang Kisah hebat Nabi Muhamamad saja,  namun kisah ajaib lainnnya. Oleh karena itu, Astri memberi juduk bukunya pun "Kisah Hebat Nabi Muhammad SAW dan Kisah ajaib lainnnya".

Sebenarnya, buku ini berisi kisah-kisah yang sering kita jumpai di kisah 25 nabi. Namun,  dit tangan Astri Damayanti kisah itu menjadi begitu menarik dan menjadikan buku tersebut memiliki "kelas".Betapa tidak saya katakan buku ini "berkelas",  dari sampul bukunya yang berwarna-warni dan penuh dihiasi gambar. di dalamnya juga banyak menyajikan gambar dengan warna-warna menarik. Sehingga pembaca terutama anak-anak di bawa ke pada kekinian tampa melupakan bahwa cerita itu terjadi pada 15 abad yang lalu.


Buku  inipun menjadi bukti bahwa,  Astri Damayanti penulis yang juga sebagai praktisi pendidikan. Itu paham tentang dunia anak. Dunia yang lekat dengan binatang, lekat dengan warna,Dunia anak yang mayoritas masa perkembangan otak kanan. Hal  itu terlihat dari beberapa pemilihan cerita  yang banyak  menggunakan tokoh binatang. Saya hitung ada  sekitar kurang lebih  15 binatatang.yang menjadi pilihan ceritannya.

"Tanamkan Nilai-nilai melalui cerita atau Dongeng". Buku ini bisa menjadi sebuah sarana untuk itu. Anak yang membaca buku ini secara langsung mendapatkan pembelajaran mengenai nilai kejujuran, rendah hati, penyayang, suka memberi, kesabaran, serta nilai-nilai luhur lainnnya selain akidah mereka yang bertambah tentunya.

.Buku inipun ditulis dengan penuh rujukan langsung dari sumbernya. Karena penulis selalu mencantumkan Alquran sebagai sumbernya di setiap akhir tulisannnya. Selain Daftar Pustaka di halaman terakhir. yang tidak sedikit. Hal tersebut mencerminkan bahwa penulis penuh kesungguhan dalam menggarapnya, sehingga buku yang nanti ada di tangan buah hati kita bisa dipertanggung jawabkan akan isinya
.

Jujur saja, sebagai seorang pendidik dan beragama Islam. Saya begitu bangga dengan hadirnya buku ini. Buku yang dapat  menggambarkan Islam itu maju. Islam itu penuh dengan kemajuan tehnologi. Alasan saya mengutarakan hal ini. karena melihat wujud bukunya yang demikian indah,penuh warna dan penuh sentuhan-sentuhan kemajuan Ilmu Pengetahuan Tehnologi. Dalam hal ini tehnologi dalam penerbitan buku.Jadi kalau saya boleh mengulang pendapat saya di atas, buku ini "Berkelas"sehingga layak untuk menjadi salah satu buku yang mengisi perpustakaan. Baik perpustkaan keluarga ataupun perpustakaan sekolah.


"BUKU KISAH HEBAT NABI MUHAMMAD SAW BISA DIBELI DI MATAHARI MALL.COM"







Minggu, 17 April 2016

Alam Ragunan Menjadi Saksi Persahabatan Mereka


Bermula dari pertemuan Rogayah, Uri Pasih dan Napsiah saat olah raga Minggu pagi di Ragunan tercetuslah pertemuan lanjutan. Pertemuan antara sesama alumni SPG 3 83. Ide yang kemudian di share berulang -ulang di WA Grup yang mereka miliki. Gayung bersambut, ide mereka bertiga diamini  oleh Tim 7. Tim yang merupakan penggerak dan promotor  dari setiap kegiatan grup SPG 3 83. 

Maka Tim7 mematangkan rencana dengan mengadakan pertemuan awal dengan sang empunya ide. Napsiah, Rogayah dan Uri Pasih dan ditambah Napis pada tanggal 7 April 2016. Hasil pertemuan awal itu menghasilkan sebuah keputusan, Mengadakan Silahturahmi pada hari Minggu 17 April 2016




Sebuah karunia, pertemuan mereka dalam keadaan cuaca yang bersahabat. Sejak pukul sekitar setengah enam pagi WA grup mereka sudah ramai. Saling menanyakan persiapan
menanyakan sudah berangkat apa belum, menginformasikan posisi keberangkatan, atau pernyataan penyesalan ketidak hadiran dari sebagian anggota semisal Atma karena ada acara arisan keluarga, Husin yang karena ketidak tahuan, Apnil yang ada acara keluarga di Kuningan dan Atjih yang harus menerima kedatangan keluarganya dari Cempaka Putih. Begitu juga dari Sri Purwaningsih serta Elly putriandari dan Neneng Maemun dan terskhir Suntoro yang juga berhalangan Hadir.



Dengan berpakaian olah raga yang mencerminkan sebuah keakraban,  satu persatu mereka mendatangi Kebon Binatang Ragunan. Terlihat wajah-wajah yang penuh ceria. Mereka tidak mengalami hambatan untuk bertemu di tempat yang sudah disepakati. Hanya Mutinah yang mengalami hambatan mencari lokasi pertemuan. Berkali-kali dia bertanya pada Suntoro di WA namun akhirnya bisa ditemukan lokasi di mana mereka berku, pul.


Pertemuan persahabatan antar teman lama itu dihadiri oleh banyak anggota. Komunikasi lewat WA yang cukup efektif itu mampu menyampaikan pesan kepada anggota. Buktinya lebih dari tiga puluh anggota yang hadir. Diantaranya, Sejahtra, Amja, Murjaya, Rahmat, Naiman, Soheh, Napis, Hasan, Dayat, Asmari, Ibnu, Saepul, Samin, Wawan, Joko, Naji, Acep Ilyas, Safrudin, dan Supriadi dari anggota laki-laki.


Sedangkan anggota perempuan yang hadir ada Anun, Dede, Muniroh, Saidah, Aida, Hasunah, Mimin, Eko, Hadiyati, Sri Kideng, Lala Latifah, Mutinah, Uripasih, Rugaiyah, Endah, Napsiah serta Titik.


Dalam pertemuan di Ragunan ini ada yang menarik dari ysng hadir. Momon dan Rahmat. Mereka baru bergabung lagi setelah lama mereka tidak bersama grup dalam artian mereka jarang muncul minimal di grup WA. Hanya untuk Momon karena ada pekerjaan ke Bali, dia lebih dulu meninggalkan acara( sok tahu ya penulis, padahal ga ada di pertemuan he he)




"Alhamdulillah,  aye merasa Fresh pulang dari Bon Bin. Padahal jalan ke dalam lumayan jauh, berati aye dah banyak kemajuan. Biasanya di RS pake kursi roda kalau ke poli. Terima kasih ya Allah berkat doa dari teman-teman juga" itulah kesan Aida yang di unggahnya di WA grup SPG3 83 sesampainya rumah. Kesan yang tentunya bukan hanya dirasakan oleh Aida yang punya kepanjangan nama Nuraida itu, pastinya oleh mereka yang hadir. Walau dengan kesan yang berbeda, namun intinya pasti sama. Mungkin bait lagu ini cukup mewakilinya.  Bait lagu yang penulis pelajari 33 tahun yang lalu di SPG 3. Tempat di mana pertama kalinya bertemu.


"Tak kan dapat kulukiskan
  Tak kan dapat kubayangkan 
   Tak kan dapat kugambarkan
   Hanya dapat ku kenangkan 

Catatan : 
Sumber berita WA grup SPG3 83
Dokumentasi : milik WA grup 
Untuk sahabat yang fotonya saya gunakan maaf tidak bisa menuliskan nama karena sudah ke hapus. Mohon maklum kalau saya menyebutkan nama WA grup SPG3 83


Sabtu, 21 November 2015

SILAHTURAHMI YANG TIADA HENTI, AUMNI SPG 3 83

Dokuntasi : WA Grup SPG 3 83

"Dari sekian banyak cerita,  cerita kita tak pernah ada tamat, walau pisah adalah jalannya. Namun kenang tetap jadi riwayatnya". Itulah sebaris kalimat yang menghiasi  di pojok kiri bawah dari sebuah tampilan beberapa foto yang di padu jadi satu. Foto yang diuploud entah oleh Wawan atau Suntoro. Foto foto yang diambil saat beberapa alumni SPG3 83 berkesempatan mengunjungi tempat penulis yang juga merupakan anggota alumni tersebut. Mereka di antaranya Saeful, Saiman, Naiman, Moh Zein, Ibnu Maulana, Suntoro, Raska, Endah, Siti Khodijah dan beberapa dari istri 

Dokuntasi: WA grup SPG 3 83

"Cerita kita tidak pernah tamat". Ya cerita mereka tidak ada habisnya. Minimal saat tulisan ini di tulis. Satu minggu yang lalu tepatnya 14 Nopember  2015  mereka telah membuat cerita dengan kegiatan rame rame menuju puncak dengan mengendarai motor."ayal ayal". Demikian Saeful menyebutnya. 

Dokuntasi :WA Grup SPG 3 83

Dan Seminggu dari saat itu, tepatnya 21 Nopember 2015  cerita itu kembali terurai. Tersaji begitu indah di WA grup SPG 3 83 yang mereka miliki. Dengan tema ysng berbeda namun tetap sarat dengan persahabatan dan silahturahmi."Spontanitas " demikian komentar Saeful yang akrab dipanggil bang Balon saat penulis menuturkan kekaguman dan rasa iri di WA karena tidak bisa ada di sntara mereka melayat ke rumah Ucun. Ucun salah satu alumni SPG3 83 berduka karensa suaminya dipanggil oleh yang maha memiliki Allah Subhanahu Wa taala.

Rasa empati juga ditunjukan lewat dukungan dan doa oleh mereka yang tidak bisa hadir langsung kekediaman Ucun. Hari itu 21 Nopember 2015 WA penuh cerita dan komentar. Cerita dan komentar yang sarat rasa empati lahir dari sebuah persahabatan yang terjalin 32 tahun yang lalu, dan tersambung kembali dengan persahabatan yang penuh bermakna


Dokuntasi : WA Grup SPG 3 83



Cerita itu lebih indah lagi saat mereka meneruskan silahturahminya ke Lala dan Hasan Tubilah. Dua sahabat ini juga lulusan SPG yang ditakdirkan oleh Allah berjodoh. Hasan ada kabar sakit. Dan setelah dari taziah ke Ucun mereka melanjutkan bersilahturahmi menengok Hasan. Sebuah sikap yang begitu indah dan melahirkan sebuah kebanggaan dan kekaguman. Serta doa semoga persahabatan ini terus menyala dan tidak pernah padam. 

Rasa persahabatan tentunya tidak hanya memenuhi mereka yang berkesempatan hadir. Yang tidak hadirpun sepertinya merasakan seolah hadir bersama mereka. Lewat doa dan dukungan. 




Dan cerita apalagi yang akan terurai dari persahabatan mereka. Tentunya waktu yang akan membuktikannya. Yang jelas ada sejumput doa semoga api semsngat persahabatan dan silahturahmi ini tak pudar oleh waktu, tak putus karena kesibukan dan rutinitas walaupun ada anggapan kesibukan dan rutinitas bak gunting yang bisa memutuskan silahturahmi. Minimal ada "kenang yang menjadi riwayatnya"  seperti apa yang tertulis di pojok kanan sebuah foto yang penulis kutif di awal tulisan ini.